Yuari_Official Website

Ayo kawan, berbagi untuk negeri… ^_^

Reshuffle Kabinet KIB ; SBY Harus Merubah Paradigma Para Menteri

Otak-atik menteri yang direshufle ...kalo sampe menteri dari bermasalah ga di pecat...kebangetan...!!!

Reshuffle kabinet tidak dapat menyelesaikan persoalan bangsa tanpa adanya perubahan paradigma. Pemerintah  harus kembali pada konstitusi dalam mengelola negara dengan baik. BABAT HABIS MENTERI YANG BERMASALAH !!!

Jakarta – Kalangan Istana makin kencang menyuarakan kepastian akan adanya perombakan kabinet. Berbagai prediksi muncul dari berbagai kalangan. Berikut ini otak-atik reshuffle dengan beberapa kategori dari beberapa pengamat politik dan pegiat survei, seperti Indo Barometer.

A. Kinerjanya Dianggap Tidak Memenuhi Target

1. Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Darwin Zahedy Saleh
DESAKAN:
Pengamat energi Pri Agung Rakhmanto menilai Menteri Darwin layak diganti.
Soalnya, selama dua tahun ini kebijakan energi di Indonesia dinilai tak jelas.
RESPONS:
Seusai rapat listrik di kantor Wakil Presiden, Darwin memilih segera masuk ke mobil yang kemudian meninggalkan kantor Wakil Presiden.

2. Menteri Hukum dan HAM Patrialis Akbar
DESAKAN:
Direktur Eksekutif Indo Barometer Muhammad Qodari menilai Menteri Patrialis Akbar belum berhasil menangani masalah di lembaga pemasyarakatan. Selain itu ia sering mengeluarkan pernyataan kontroversial.
RESPONS:
”Kalau masalah reshuffle, no comment,” ujar Patrialis seusai rapat paripurna di DPR.

3. Menteri Keuangan Agus Martowardojo
DESAKAN:
@ ”Menteri Keuangan Agus Martowardojo kurang sejalan dengan Presiden dan anggota kabinet lain,” kata Direktur Eksekutif Indo Barometer Muhammad Qodari.
@ Sekretaris Jenderal Partai Persatuan Pembangunan M. Romahurmuziy menilai kinerja sektor perekonomian kurang optimal. ”Portofolio di sektor perekonomian belum optimal,” ujarnya.
RESPONS:
Dengan bercanda, Menteri Agus mengatakan, ”Heh kamu, yang lain nanya serius, kok kamu nanya reshuffle?” ujarnya saat ditemui di Istana, pekan lalu.

4. Menteri Pekerjaan Umum Djoko Kirmanto
DESAKAN:
Indo Barometer menilai pencapaian target infrastruktur belum maksimal.
RESPONS:
Belum ada tanggapan dari Menteri Djoko. Saat dihubungi melalui telepon tidak mengangkat panggilan dan pesan pendek yang dikirim belum dijawab.

B. Tersangkut Kasus di Kementeriannya

1. Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Muhaimin Iskandar
DESAKAN:
Kinerja kementerian dinilai miring karena masalah tenaga kerja, khususnya TKI. Ditambah kasus dugaan korupsi di kementeriannya. “Layak diganti. Tapi sulit diprediksi karena posisinya sebagai Ketua Umum Partai Persatuan Bangsa,” kata Direktur Eksekutif Indo Barometer Muhammad Qodari.
RESPONS:
”Ya, monggo (silakan). Memang itu prerogatif Presiden. Kami tak punya
pengetahuan soal kapan dan segalanya,” kata Muhaimin.

2. Menteri Pemuda dan Olahraga Andi Mallarangeng
DESAKAN:
Peneliti Lingkaran Survei Indonesia Adjie Alfaraby mengatakan kasus dugaan korupsi di Kementerian Pemuda dan Olahraga serta Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi bisa menjadi gambaran menteri itu layak dievaluasi.
RESPONS:
”Itu hak prerogatif Presiden. Saya siap diangkat dan diberhentikan,” kata Andi, Kamis lalu.

C. Alasan Sakit dan Persoalan Pribadi

1. Menteri Perumahan Rakyat Suharso Monoarfa
DESAKAN:
“Presiden harus mengganti menteri yang tidak melindungi anak dan keluarganya,” kata Wakil Ketua Perlindungan Anak Indonesia Asrorun Niam.

RESPONS:
Belum ada respons dari Menteri Suharso. Dihubungi, tapi tidak diangkat. Partai Persatuan Pembangunan, partai pengusung Suharso, melalui sekretaris jenderalnya, M. Romahurmuziy, mengatakan, ”Itu hak prerogatif Presiden. Penilaian berdasarkan prestasi, loyalitas, dan dedikasi.”

2. Menteri Perhubungan Freddy Numberi
DESAKAN:
Menurut peneliti Lingkaran Survei Indonesia, Adjie Alfaraby, hasil survei LSI masalah pribadi yang menerpa Menteri Perhubungan Freddy Numberi dan Menteri Perumahan Rakyat Suharso Monoarfa telah mengakibatkan kepuasan publik terhadap pemerintahan menurun. Meski secara faktual belum terbukti, pemberitaan di media massa menjadi persepsi publik.

RESPONS:
Belum ada respons dari Menteri Freddy. Namun anggota Dewan Pembina Partai Demokrat, Ahmad Mubarok, menyatakan menteri dari Demokrat juga siap diganti jika dinilai tak layak.

3. Menteri Badan Usaha Milik Negara Mustafa Abubakar
DESAKAN:
Ketua Dewan Pimpinan Pusat Partai Amanat Nasional Viva Yoga Mauladi mengatakan salah satu menteri yang layak diganti adalah Menteri Mustafa karena sakit.

RESPONS:
Belum ada tanggapan dari Mustafa. Dia masih menjalani perawatan dokter dan masa penyembuhan.

SUMBER http://www.tempo.co/hg/politik/2011/09/25/brk,20110925-358096,id.html

29 September 2011 - Posted by | Berita Media, Uncategorized

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: