Yuari_Official Website

Ayo kawan, berbagi untuk negeri… ^_^

Aku Jatuh Cinta Pada Bunga

Biarlah Kuncupnya Mekar Jadi Bunga

Ternyata obrolan kita tentang cinta belum selesai. Saya telah menyatakan sebelumnya betapa penting peranan kata itu dalam mengekspresikan kata cinta. Tapi itu bukan satu-satunya bentuk ekspresi cinta. Cinta merupakan sebentuk emosi manusiawi. Karena itu ia bersifat fluktuatif, naik turun mengikuti semua anasir di dalam dan di luar di diri manusia yang mempengaruhinya.

Itulah sebabnya saya juga mengatakan, mempertahankan dan merawat rasa cinta sesungguhnya jauh lebih sulit dari sekedar menumbuhkannya. Jadi obrolan kita memang belum selesai. Begitu pentingkah? Ah, mungkin secara harfiah tidak sejauh itu. Tapi ini adalah masalah kemanusiaan yang paling dalam.

Walaupun begitu, saya juga tidak merasakan adanya urgensi untuk menjawab pertanyaan ini: apa itu cinta? Itu terlalu filosofis. Saya lebih suka menjawab pertanyaan ini: bagaimana seharusnya Anda mencintai? Pertanyaan ini melekat erat dalam kehidupan individu kita.

Cinta itu bunga: bunga yang tumbuh mekar dalam taman hati kita.Taman itu adalah kebenaran. Apa yang dengan kuat menumbuhkan, mengembangkan, dan memekarkan bunga-bunga adalah: air dan matahari. Air dan matahari adalah kebaikan. Air memberinya kesejukan dan ketenangan, tapi matahari memberinya gelora kehidupan. Cinta, dengan begitu, merupakan dinamika yang bergulir secara sadar di atas latar wadah perasaan kita.

aku ingin mencintaimu dengan sederhana ūüôā

Maka begitulah seharusnya Anda mencintai: menyejukkan, menenangkan, namun juga menggelorakan. Dan semua makna itu terangkum dalam kata ini: menghidupkan. Bukan sebaliknya, menyakiti, nafsu syahwat, memanfaatkan, dan pemerkosaan atas nama cinta, zina. Mematikan, dan itu bukan cinta namanya, karena cinta itu menghidupkan…..

Aku ingin mencintaimu dengan sederhana
dengan kata yang tak sempat diucapkan
seperti kayu kepada api yang menjadikannya abu

Aku ingin mencintaimu dengan sederhana
dengan isyarat yang tak sempat disampaikan
seperti awan kepada hujan yang menjadikannya tiada

Aku ingin mencintaimu dengan sederhana,
seperti dingin dengan air yang menjadikannya salju
seperti huruf dengan makna yang mejadikannya kata
seperti khusyuk dengan kata yang menjadikannya doa
seperti dirimu denganku yang menjadikannya satu.

diilhami dari puisi karya Sapardi Djoko DamonoBaca lebih lanjut

Iklan

7 September 2012 Posted by | Kisah Inspirasiku, Mutiara Kata, Serial Cinta, Uncategorized | 5 Komentar

Kita dan Masalah Energi Indonesia

Kita dan Indonesia

BP Asia Pacific Regional President Christof Ruhl menyatakan konsumsi energi dunia tahun lalu tumbuh 2,5 persen. “Konsumsi primer energi dunia mengalami pertumbuhan sebesar 2,5 persen di 2011,” kata Christof dalam acara BP Statistical Review of World Energy 2012, Kamis, 6 September 2012. (tempo.co)

Konsumsi Energi di Indonesia

Segmen

Porsi

Industri

50 %

Transportasi

34 %

Rumah Tangga

12 %

Kommersial

4 %

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) menyatakan bahwa Indonesia merupakan negara yang boros di dunia.

Langkah efisiensi energi dipastikan merupakan langkah yang tepat untuk menyelesaikannya. Jika efisiensi energi dilakukan, tidak kurang dari 16 % penghematan yang bisa dilakukan sampai 2025.

Djajang Soekarna, Sekretaris Direktorat Jenderal (Sesditjen) Direktorat Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konversi Energi (Ditjen EBTKE) Kementerian ESDM mengatakan bahwa rasio elektrifikasi Indonesia baru mencapai sekitar 73 %. Artinya masih ada sekitar 27 % yang belum terpenuhi kebutuhan listriknya.

Dengan kata lain, tingginya subsidi pemerintah terhadap sektor energi belum sepenuhnya memberikan keadilan sosial dalam pengadaan listrik. Baca lebih lanjut

7 September 2012 Posted by | Berita Media | | Tinggalkan komentar