Yuari_Official Website

Ayo kawan, berbagi untuk negeri… ^_^

Busana Islami

busanaApakah hijab (jilbab) merupakan busana yang mutlak atau yang relatif ditentukan oleh tradisi ( ‘urf)?

Hijab dalam syariat mempunyai aturan-aturan tertentu yang tidak diabaikan oleh tradisi ( ‘urf) .Yaitu, hendaklah wanita menyembunyikan (menutupi) tubuhnya selain wajahnya dan kedua telapak tangannya, dan ia tidak boleh keluar rumah dengan menampakkan perhiasannya dengan gaya berdandan seperti orang-orang Jahiliyah dahulu. Adapun mengenai bagaimana bentuk hijab, dan bagaimana pakaian yang harus dipakainya, maka hal ini kembali kepada ‘urf (tradisi) dan kembali kepada wanita sendiri.

Karena itu, busana syar’i (islami) merupakan gaya pakaian yang biasa digunakan di pelbagai negara. Misalnya, orang-orang Arab menggunakan jubah (al-‘ihaah), sedangkan orang-orang Parsi (Iran) dan selain mereka memakai cadar panjang yang menutupi kepala sampai kaki (syadur), dan barangkali sebagian mereka menggunakan gaya pakaian syar’i. Semua masalah ini terserah kepada tradisi-tradisi yang dikenal tentang .pemakaian hijab di pelbagai negara Islam.

Apakah menurut Anda terdapat busana hijab yang diutamakan?

Pada hakikatnya kami tidak menemukan busana yang diutamakan, tetapi ‘ibaah boleh jadi paling tepat sebagai penutup, karena syadur terkadang menyusahkan wanita dan memerlukan kehati-hatian penuh, yang demikian ini akan menghambat kebebasan bergerak.

Apakah busana yang menampakkan feminin wanita secara seimbang dibenarkan oleh Islam?

Pertanyaan ini sepertinya tidak dapat dijawab, karena masalah yang digelindingkan di dalamnya kabur dan tidak jelas. Apa yang membedakan keseimbangan dengan yang lainnya dalam bidang ini? Sesungguhnya keseimbangan itu relatif dalam pandangan manusia, apa yang dilihat seseorang sebagai sesuatu yang seimbang, boleh jadi akan dilihat orang lain sebagai hal yang keluar dari batas keseimbangan. Ketika kita mempelajari Al-Qur’an berkaitan dengan hal ini, maka kita akan menemukan tiga masalah: masalah perhiasan, masalah berdandan, dan masalah “akan berhasrat orang yang di dalam hatinya ada penyakit”. (QS. al-Ahzab: 32)

Ketika pakaian wanita melampaui tiga masalah tersebut, dengan pengertian bahwa ia tidak berupa obyek perhiasan, dan tidak berupa dandanan yang mencolok, serta tidak merangsang syahwat, maka dalam keadaan seperti itu dapatkan dikatakan bahwa hijab (pakaian wanita) itu sesuai dengan ketentuan syariat.

Bagaimana pendapat Islam dengan hijab yang populer dewasa ini?

Boleh jadi ia adalah bentuk dandanan yang dilarang, karena secara material ia memang hijab, tetapi secara maknawi ia bukan hijab.

Apakah Islam mengharamkan pakaian yang sangat halus?

Itu tidak diharamkan, tetapi penggunaan pakaian semacam itu boleh jadi tergolong berlebih-lebihan (israj) dan terlalu mewah.

Apa yang dimaksud dengan pakaian populer (syiyab as- syuhrah)?

Yang dimaksud dengan pakaian populer biasanya adalah pakaian pria yang digunakan oleh wanita, dan sebaliknya. Atau pakaian yang tidak umum, yang menimbulkan banyak perhatian, dan seterusnya.

Mengapa Allah SWT melarang menyerupai pakaian kaum kafir pada setiap zaman?

Islam menginginkan agar manusia pada umumnya menggunakan pakaiannya yang alami, baik yang berhubungan dengan pakaian kaum pria atau pun yang berhubungan dengan pakaian kaum hawa. Dan hendaklah laki-laki tidak berpakaian dengan pakaian perempuan, dan sebaliknya. Demikian juga sehubungan dengan pakaian orang-orang kafir yang merupakan ekspresi dari identitas khusus mereka, karena Islam secara garis besar menginginkan agar kaum Muslim memiliki ciri khas tersendiri melalui pakaian mereka yang membedakan mereka dari kalangan lain (non- Muslim -pent.) .Itu tidak berarti bahwa mereka harus menolak pakaian orang-orang lain. Apabila pakaian orang-orang lain bersifat umum, maka tidak ada masalah untuk menggunakannya. Adapun bila seorang Muslim memakai pakaian orang kafir yang menggambarkan ciri khas si kafir dan ciri khas jati dirinya, maka hal ini tidak dapat dibenarkan.

Bagian tubuh mana yang harus ditutupi oleh wanita? Dan apa ayat-ayat yang terdapat mengenai hal ini?

Al-Qur’an al-Karim menunjukkan kewajiban wanita untuk menutupi tubuhnya dalam firman-Nya SWT, “Dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang [biasa] tampak darinya. ” (QS. an-Nur: 31)

Yang dimaksud dengan perhiasan di sini adalah tempat-tempatnya, bukan apa yang dijadikan perhiasan seperti gelang, kalung, anting, dan sebagainya. Dengan kata lain, yang dimaksud di sini adalah keseluruhan tubuh. Dan Allah menganggap tubuh sebagai perhiasan, adalah sebagai disparate yang jelas bahwa ia (tubuh) merupakan pusat daya tarik dan seks bagi kaum pria. Oleh karena itu, Allah SWT menginginkan agar wanita menutupinya selain apa yang tampak darinya, yaitu wajah dan kedua telapak tangan menurut sebagian pendapat, dan ditambahkan kedua kaki menurut pendapat yang lain.

Lalu, mengapa terjadi praktek penutupan wajah?
Itu termasuk hal-hal yang insidental, yang kaum Muslim terpengaruh dengannya pada saat mereka menjalin kontak dengan peradaban-peradaban lain.

Apakah istri-istri Nabi saw menutup wajah mereka dengan jilbab dan telapak tangan mereka?
Kami tidak menemukan dalil mengenai hal itu, dan barangkali kami menemukan dalil yang sebaliknya.

Kapan wanita dimaafkan (diperbolehkan) untuk tidak berjilbab?
Tidak ada suatu keadaan di mana di dalamnya wanita dimaafkan untuk tidak memakai jilbab, kecuali jika ia terancam bahaya pada saat berjilbab, atau jika ia terancam ditalak oleh suaminya, yang talak tersebut akan sangat menyulitkannya. Maka ia boleh mencopot hijab dalam batas tertentu.

Pada saat wanita kehilangan sesuatu yang dapat membangkitkan syahwat pria dikarenakan buruk rupa (tasy’wih) dan cacat total (al-‘ajz al-kamil), maka apakah ia masih diperintahkan untuk menutup pesona fisiknya dan tidak menampakkan perhiasannya?
la tetap harus menjaga ketentuan hijab, karena syariat itu bersifat umum. Ketika ia kehilangan unsur yang merangsang dan daya tarik dalam pandangan sebagian orang, tidak berarti ia kehilangan total sifat itu.

sumber : pesantrenonline.com

Iklan

23 Januari 2008 - Posted by | Mutiara Kata

3 Komentar »

  1. bagaimana hukumnya jilbab modern dalam arti jilbab yang dimasukkan ujungnya ke dalam busana, jadi jilbab itu tidak menjulur dan tidak menutupi dada meskipun pakaian yang di kenakan adalah busana muslim ( menutupi aurat ) ???

    Komentar oleh siti marwiyah | 5 Mei 2008

  2. Perintah untuk menutupkan khumur ke dada.

    Khumur adalah bentuk jamak dari khimar yang berarti kain penutup kepala. Atau, dalam bahasa kita disebut hujab. Ini menunjukkan bahwa kepala dan dada adalah juga termasuk aurat yang harus ditutup. Berarti tidak cukup hanya dengan menutupkan hijab pada kepala saja dan ujungnya diikatkan ke belakang. Tetapi, ujung jilbab tersebut harus dibiarkan terjuntai menutupi dada.

    Hadis riwayat Aisyah r.a., bahwasanya Asma binti Abu Bakar masuk menjumpai Rasulullah dengan pakaian yang tipis, lantas Rasulullah berpaling darinya dan berkata, “Hai Asma, seseungguhnya jika seorang wanita sudah mencapai usia haid (akil balig) maka tidak ada yang layak terlihat kecuali ini,” sambil beliau menunjuk wajah dan telapak tangan. (HR Abu Daud dan Baihaqi). Hadis ini menunjukkan dua hal: .
    1. Kewajiban menutup seluruh tubuh wanita kecuali wajah dan telapak tangan.
    2. Pakaian yang tipis tidak memenuhi syarat untuk menutup aurat.

    Dari dalil di atas, jelaslah batasan aurat bagi wanita, yaitu seluruh tubuh kecuali wajah dan dua telapak tangan. Dari dalil tersebut pula kita memahami bahwa menutup aurat adalah wajib. Berarti jika dilaksanakan akan menghasilkan pahala dan jika tidak dilakukan maka akan menuai dosa.

    Syarat-Syarat Pakaian Penutup Aurat Wanita Pada dasarnya seluruh bahan, model, dan bentuk pakaian boleh dipakai, asalkan memenuhi syarat-syarat berikut.
    1. Menutup seluruh tubuh kecuali wajah dan telapak tangan.
    2. Tidak tipis dan transparan.
    3. Longgar dan tidak memperlihatkan lekuk-lekuk dan bentuk tubuh (tidak ketat).
    4. Bukan pakaian laki-laki atau menyerupai pakaian laki-laki.
    5. Tidak berwarna dan bermotif terlalu menyolok. Sebab, pakaian yang menyolok akan mengundang perhatian laki-laki.

    semoga sudah mendapat jawabannya……pada uraian diatas…….

    harap dibedakan hijab/jilbab dengan kerudung……
    kalo hijab/jilbab itu memang wajib menutupi dada, dalam artian tidak dimasukkan kedalam baju…..tapi berjuntai keluar….

    kalo kerudung ya..hanya sekedar penutup kepala saja, entah itu diikat kebelakang atau….yang biasa disebut jilbab kecil/mini (walaupun istilah ini tidak tepat),

    Komentar oleh yuari | 6 Mei 2008

  3. Ass.saya dian mau bertanya dari 5 syarat berjilbab yang syari
    apakah jilbab itu harus berwana hitam dan putih.Bagaimana untuk busana muslimah yang syari bagi wanita pekerja bagaimana dengan telapak kaki apakah harus memakai kaus kaki.

    Komentar oleh Dian | 30 Oktober 2009


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: