Yuari_Official Website

Ayo kawan, berbagi untuk negeri… ^_^

Risalah Kepada Pemuda Islam

cimg0070.jpgKetahuilah wahai para pemuda da’wah, bahwa …

Dalam sejarah kebangkitan bangsa-bangsa, pemuda selalu memiliki peran yang besar dan strategis, karena untuk menuju kebangkitan bangsa dibutuhkan energi yang kuat berupa keyakinan yang kuat, ketulusan, semangat yang jujur, kesungguhan dalam kerja dan pengorbanan.
Dalam hal ini pemudalah yang berpotensi untuk itu, karena pemuda adalah simbol hati yang masih jernih sehingga memiliki keyakinan dan iman yang kuat, kejujuran yang memungkinkan untuk memiliki ketulusan dan keikhlasan dalam beramal, serta semangat yang menggebu yang memungkinkan untuk beramal dengan sungguh-sungguh dan penuh dengan pengorbanan.


Namun demikian potensi tersebut sifatnya netral, jika pemuda tidak mendapatkan pembinaan yang baik maka potensi tersebut akan menjadi energi negatif yang merusak diri dan orang lain. Dengan demikian jelaslah bagi kita bahwa dalam rangka menyongsong kebangkitan umat, segala program yang mencerminkan perhatian kepada pemuda adalah keniscayaan yang tidak bisa kita abaikan.


Dalam keadaan apapun pemuda selalu menjadi tumpuan harapan umat demi masa depan yang lebih baik. Namun demikian keadaan menjadi sangat berbeda antara pemuda yang tumbuh pada saat umat sedang jaya, aman damai dan sentosa dengan pemuda yang tumbuh pada saat umat sedang mengalami kebangkrutan dan baru mulai menyadari akan perlunya bangkit kembali merebut kemerdekaannya yang hilang, kekayaannya yang diserobot, hak yang terampas dan bahkan jati dirinya yang tertimbun oleh nilai-nilai kejahiliyahan. Pemuda jenis pertama tentunya akan cukup memfokuskan pada agenda dirinya daripada agenda umat dan orang lain. Karena dengan begitu dia sudah cukup baik perannya untuk meraih masa depan yang lebih baik.
Berbeda dengan pemuda yang tumbuh pada saat umat sedang bangkrut dan baru mulai menyadari akan perlunya bangkit kembali. Dalam keadaan seperti ini pemuda dituntut untuk lebih memperhatikan nasib orang lain dan agenda umat dari pada nasib dan agenda diri sendiri. Para pemuda dituntut untuk berfikir panjang, menentukan sikap dan strategi, serta kerja keras yang berkesinambungan.


Saat ini keadaan umat bagaikan orang yang sakit parah dan membutuhkan pengobatan serta perawatan yang benar untuk menuju kesembuhannya. Atas takdir Allah dan Alhamdulillah kita tumbuh pada saat umat sedang berjuang keras menuju kebangkitannya. Ternyata kitalah — para pemuda — yang harus menjadi dokter dan perawatnya. Alangkah beratnya tugas ini, alangkah mulianya tugas ini dan alangkah besarnya pahalanya di sisi Allah !. Para pemuda mestinya bangga bahwa dirinya telah bergabung dengan da’wah ini, karena berarti Allah telah memuliakannya di antara sekalian makhluknya untuk menjadi pemimpin dunia.


Dalam keadaan seperti ini yang dibutuhkan adalah diagnosa yang tepat terhadap pasien sampai kita bisa mengidentifikasi penyakit dengan benar. Bila ternyata penyakit itu cukup kompleks maka kita harus tahu skala prioritas dan inti penyakitnya, kemudian menentukan obat dan dosisnya, proses pengobatan yang benar dan perawatan yang teliti demi mengembalikan kesehatannya dengan baik.


Dari sekian kondisi umat yang sedang bangkit yang paling memprihatinkan adalah bahwa umat Islam bangkit dalam keadaan tubuh yang tercabik-cabik oleh banyaknya aliran da’wah yang saling berbeda, hiruk pikuknya seruan yang saling bertabrakan, bermunculannya manhaj yang banyak dan membingungkan, bertabrakannya pendekatan da’wah sesama kelompok Islam ditambah dengan individu-individu yang ambisius dengan agenda pribadi dan karirnya yang menumpang sukses di tengah-tengah kegiatan da’wah. Semua itu tidak lain hanya akan mencabik-cabik potensi umat sehingga menjadi tak berdaya. Semua ini mutlak membutuhkan studi analisa yang serius untuk kemudian dicarikan formula yang pas untuk menyelamatkan umat ini.


Sebelum segala macam pendekatan diusulkan untuk menyelamatkan umat ini, ada satu hal yang tidak bisa ditawar lagi, bahwa yang pernah membuat umat ini berjaya adalah karena mereka memiliki Islam yang utuh, bersih dan sempurna. Dan bahwa kemudian tangan-tangan jahat musuh-musuh Islam merusaknya dengan menambah, mengurangi dan menyimpangkan pemahamannya, sehingga lahirlah Islam yang cacat dan tidak utuh lagi. Inilah yang telah mencabik-cabik umat Islam.


Untuk itu, satu hal yang tidak bisa ditawar lagi bahwa solusi pertama dan paling utama adalah mengembalikan umat ini kepada pemahaman yang orisinal, benar, utuh, menyeluruh, jelas, dengan kemasan yang modern agar umat ini kembali berjaya di abad ini. Islam yang bersumber kepada Qur’an dan Sunnah serta sirah Nabi yang penuh sejarah aplikasinya, serta sesuai dengan pemahaman salafus shalih, dan sesuai dengan format ijtihad yang benar dalam menterjemahkan Islam ke dalam konteks terkini.


Dalam rangka menyelamatkan umat ini tentunya kita tidak berhenti pada kerja (tajdid) dan penyebaran fikrah saja, namun harus dibarengi dengan upaya menjadikan fikrah ini menjadi nyata terpraktekkan dalam kehidupan umat sehari-hari. Untuk itu kita harus melakukan perubahan setahap demi setahap mengantarkan umat ini dengan tarbiyatul ummah sampai tingkat kesempurnaanya. Dan untuk itu kita percaya ada tahapan yang tidak bisa kita langgar yaitu:

Kita harus memulai dengan merubah diri sendiri menjadi pribadi da’iyah yang baik.
Langkah pertama : adanya pribadi yang shaleh secara utuh.
Langkah kedua : keluarga muslim dalam seluruh aspeknya.
Langkah ketiga : bangsa yang muslim dengan segala ciri khasnya.
Langkah keempat : pemerintahan muslim dengan segala keunikannya.
Langkah kelima : bergabungnya seluruh tanah air Islam dalam satu kesatuan pemerintahan Islam.
Langkah keenam : berkibarnya bendera Islam di tatanan dunia internasional.
Langkah ketujuh : da’wah ke seluruh manusia sebagai pengendali peradaban dunia (ustadziatul alam).

Sementara itu kita menyadari bahwa untuk menuju sukses tersebut kita tidak punya pilihan lain kecuali jalan panjang dan melelahkan ini. Dan kita juga menyadari bahwa di setiap tahapan ada programnya, sarananya, tantangan dan hambatan yang berbeda serta kebutuhan setiap marhalahnya yang senantiasa berbeda pula.


Jawaban dari kesemuanya tadi adalah kerja keras yang tak mengenal putus asa, kerja yang didasari dengan pemahaman dan keikhlasan serta dengan komitmen dan resistensi yang tinggi, ukhuwah dan amal jama’i yang didasari saling mempercayai sesama a’dho’ dan kesetiaan pada jama’ah. (NN)

Selamat bekerja wahai pemuda….!!!

About these ads

6 Februari 2008 - Posted by | Kisah Inspirasiku, Tarbiyah Islamiyah, Tulisanku

4 Komentar »

  1. Wahai para pemuda janganlah engkau hanya diam termangu dan terlena oleh indahnya masa muda, yang memang hanya datang sekali, mari isi masa muda kita dengan terus berjuang, berpegang dan menguatkan tali Allah, bersatu saling bergenggam menjadi mujahid dan mujahidah tangguh generasi penerus Rasulullah dengan menjadikan syahid tujuan kita.

    Komentar oleh taufik79 | 26 September 2008

  2. askm.yupz!!!saatnya lepemimpinan muda!yg muda yang berkarya. siapkah???jzklh dah ngopy artikelnya bwt asistensi agama islam.

    Komentar oleh ulfah | 22 Oktober 2008

  3. Assalamualaikum.izin sebarkan ini yah…?

    Komentar oleh brc | 7 Januari 2010

  4. ayoo jadi pemuda yang berani terjun bebas dengan senyum kepada masyarakat desa..

    Komentar oleh Brian | 8 Juli 2010


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: